Spread the love

 

Pembagian Administratif

Kabupaten Jombang terdiri atas 21 kecamatan, yang mencakup 306 desa dan 4 kelurahan. Sebagai pusat pemerintahan adalah Kecamatan Jombang. Kecamatan Ngusikan, merupakan pemekaran dari Kecamatan Kudu yang dibentuk pada tahun 2001.

 

Berikut ini adalah peta administratif Kabupaten Jombang:

 

Visi Kabupaten Jombang

“Terwujudnya masyarakat Jombang yang sejahtera, agamis, dan berdaya saing berbasis agribisnis ”

.
Misi Kabupaten Jombang

  1. Mewujudkan pemerintahan yang baik, yaitu mengandung makna penyempurnaan struktur kelembagaan pemerintah daerah yang dititikberatkan pada proses penataan struktur organisasi agar dapat menjalankan fungsi-fungsi yang diamanatkan peraturan perundang-undangan dalam rangka mewujudkan pemerintahan daerah yang profesional, efektif, berkompetensi tinggi serta tanggap terhadap tugas pokok dan fungsinya dalam pelayanan publik.
  2. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat, yaitu dengan mengupayakan partisipasi seluruh komponen masyarakat, pemerintahan daerah dan swasta agar pembangunan di Kabupaten Jombang mampu menghasilkan sumber daya manusia yang berkompetensi tinggi dan mempunyai keunggulan kompetitif, mempunyai integritas dan jati diri masyarakat santri yang dipandu oleh nilai-nilai luhur budaya dan agama.
  3. Membangun struktur perekonomian yang kokoh dengan berbasis keunggulan kompetitif di bidang agribisnis, yaitu pengembangkan daerah dengan memperkuat perekonomian daerah yang berbasis pada kekuatan sektor pertanian dan produk unggulan daerah menuju keunggulan kompetitif dengan membangun keterkaitan produksi, distribusi, dan pelayanan; mengurangi kesenjangan sosial secara menyeluruh, menumbuhkan keberpihakan pada ekonomi kerakyatan; serta memantapkan program penanggulangan kemiskinan.
  4. Mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan, yaitu pembangunan yang dilaksanakan tidak semata untuk mengejar pertumbuhan, namun bagaimana pertumbuhan yang ada sekaligus dapat dirasakan secara merata hasilnya oleh semua lapisan masyarakat dengan tetap mempertimbangkan faktor alam dan lingkungan sekitarnya (sustainable development).

 

 

Bentuk

Berbentuk perisai, di dalamnya berisi gambar: padi dan kapas, gerbang Mojopahit dan benteng, Balai Agung (Pendopo Kabupaten Jombang), menara dan bintang sudut lima di atasnya berdiri pada beton lima tingkat, gunung, dua sungai satu panjang satu pendek.

.

Arti Lambang

 

Perisai – berarti alat untuk melindungi diri dari bahaya.

Padi dan Kapas – berarti kemakmuran, sebagai harapan masyarakat jombang, khususnya bangsa Indonesia umumnya.

Gerbang Mojopahit – berarti jaman dahulunya Jombang wilayah Kerajaan Mojopahit wewengkon kerajaan sebelah barat.

Benteng – berarti jaman dulunya Jombang merupakan benteng Majapahit sebelah barat, hal ini menyebabkan masyarakat bermental kuat, dinamis dan kritis.

Balai Agung – berarti para pejabat daerah dalam membimbing masyarakat bersifat mengayomi seperti tugas balai yang tetap berdiri tegak dan kukuh, guna memelihara persatuan/ kesatuan rakyat di dalam daerahnya.

Tangga Beton Lima Tingkat – berarti terus tetap berpegang teguh pada landasan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, demi persatuan kesatuan bangsa dan negara Republik Indonesia. Warna putih berarti dalam menjalankan tugas tetap berpegang pada kesucian, sepi ing pamrih rame ing gawe.

Bintang Sudut Lima dan Menara – berarti Ketuhanan Yang Maha Esa. Jombang terkenal di segala penjuru tanah air sebagai tempat yang banyak pondok pesantren. Pondok-pondok tersebut adalah Tebuireng, Rejoso, Denanyar, Tambak Beras, Ploso, dan sebagainya.

Gunung – berarti Jombang selain terdiri dari daerah rendah, sebagian terdiri dari tanah pegunungan. Warna Hijau berarti banyak membawa kemakmuran.

Dua Sungai  – berarti kesuburan Jombang dialiri oleh 2 (dua) sungai yaitu Sungai Brantas dan Sungai Konto yang banyak membawa kemakmuran bagi daerah Jombang.

 

Arti Warna

 

 Hijau dan merah tua – Warna dari perisai berarti perpaduan 2 warna Jo dan Bang (Ijo dan Abang) sama dengan Jombang.

Hijau – Kesuburan, ketenangan, kebaktian kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Merah – Keberanian, dinamis dan kritis. Biru langit cerah, juga berarti kecerahan wajah rakyat yang optimis.

Cokelat – Warna tanah asli, segala sesuatu menampakkan keasliannya.

Kuning – Warna keagungan dan kejayaan.

Putih – Kesucian

.

Catatan: Seluruh konten ini di-kopi langsung dari Wikipedia dengan link berikut ini.