• +62 858-5652-7005 Nuril
  • info@njombangan.com

Tangan Kreatif Sri Restuasih, dari Tisu Hasilkan Lukisan Tiga Dimensi

Tangan Kreatif Sri Restuasih, dari Tisu Hasilkan Lukisan Tiga Dimensi

Spread the love

Jombang – Berawal dari hobi, kini Sri Restuasih warga Desa Ceweng, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang bisa mendulang  rupiah. Yakni dengan membuat kerajinan decoupage yang menggunakan bahan dasar kertas tisu.

Pagi kemarin, Sri Restuasih tampak sibuk menggunting lembaran tisu bergambar dirumahnya Desa Ceweng Gang 1. Satu per satu tisu bermotif bunga, kupu-kupu hingga pepohonan itu digunting sesuai kresasi. Lalu ditempelkan di sebuah kain kanvas yang sudah dilukisi latar belakang pemandangan. Ya, Sri Restuasih tengah sibuk membuat lukisan decoupage atau dekupase. 

Tisu yang dipakai Sri bukan tisu sembarangan. Namun tisu khusus  yang dibeli secara online, sebab di Jombang sendiri belum ada yang menyediakan tisu seperti itu. ”Tisu ini ada tiga lapis, yang kita gunakan ada lapisan luar,” ujar dia sembari membuat lukisan, kemarin. Sebelum tisu ditempel menggunakan lem bakar, terlebih dahulu tisu dipanaskan menggunakan korek api. Tujuannya agar tisu bisa melengkung dan bisa menghasilkan bentuk tiga dimensi. ”Sehingga saat ditempel di lukisan bentuknya bisa terlihat nyata,” jelas perempuan kelahiran Sidoarjo ini. 

Dijelaskan, dekupase adalah seni menghias sebuah benda dengan cara menempelkan potongan-potongan kertas berwarna. Sebelum menempelkan potongan tisu tersebut, Sri terlebih dahulu melukis pemandangan di sebuah kain kanvas menggunakan cat air. ”Setelah ketemu konsepnya baru kita padukan dengan tisu dekupase tadi,” jelas dia. 

Dia menguraikan, kerajinan yang digelutinya sudah dimulai sejak beberapa tahun lalu. Dia belajar secara otodidak dari tayangan video di youtube. Lalu mempraktikannya sendiri. ”Ini untuk menyalurkan bakat saja, karena sejak awal saya memang suka dengan hand craft atau kerajinan tangan,” tambah ibu dua anak ini.  

Tak hanya dalam bentuk lukisan, kerajinannya itu juga bisa dikreasikan dalam berbagai bentuk benda. Misalnya, hiasan dinding maupun dekorasi rumah tangga lainnya, mulai dari gantungan baju hingga pajangan dinding. ”Pada dasarnya kerajinan ini kan menempelkan, jadi bisa dikreasikan di mana saja asalkan permukaan bendanya datar,” tegas dia. 

Untuk harga satu lukisan, ia jual mulai Rp 375 ribu hingga Rp 500 ribu. Harga tersebut tergantung besar kecil dan tingkat kerumitan. Selain itu, bagi pembeli yang tak ingin merogoh koceng dalam, ada kerajinan decoupage yang dijual mulai harga Rp 25 ribu sampai Rp 100 ribu. ”Ya misalnya seperti gantungan baju dan pajangan dinding ini mulai Rp 25 ribu,” tandasnya. 

Di rumahnya, Sri juga sering melatih ibu-ibu dusun setempat untuk membuat kerajinan. Hal itu dilakukan agar bisa membantu menambah penghasilan ibu-ibu untuk kebutuhan rumah tangga. ”Saya melakukan ini bukan semata-mata bisnis, tapi juga ada misi sosial, yakni ingin menyalurkan hobi saya ke orang lain,” pungkasnya. (*)

(jo/ang/mar/JPR)

Photo courtesy: Radar Jombang

Article courtesy: Radar Jombang

admin

Leave your message